29 November 2010

Dan Penipu itu pun Telpon Aku

Sekitar dua minggu yang lalu mamaku jalan-jalan ke pasar baru. Yah kita tahu laah klo ibu2 shopping pastinya pengen lama2 biar puas milih-milih nya...
Tapi hari itu bapak (yg ceritanya emang lagi nganter mama ke pasbar) dapet telepon dari seseorang yang ngakunya sih dari telkomsel memberitakan bahwa bapak mendapatkan hadiah undian yang diundi tadi malam dan disiarkan di TV, si penelepon menyebut stasiun TV yang emang kita jarang tonton (dan orang2 lain juga mungkin jarang piss...)

Si penelepon bilang bapak diminta menhubungi nomor tertentu yang berlokasi di jakarta, yah bapak bilang dia gak lagi di rumah. Si penelpon sampai telpon 3 kali ke HP bapak dan minta cepat2 untuk menelepon nomor yang dia kasih, alhasil gak konsen lah acara mama di pasbar karena bapak minta buru-buru pulang ke rumah. Dan pulang lah mereka ke rumah dengan ekspresi mama yg sedikit manyun hehehehe...
Bapak orang nya emang suka terburu-buru, untuk mama sedikit lebih "curigaan". Dibanding telpon ke nomor yang dia tuju mama prefer telpon ke CS nya telkomsel dan Alhamdulillah terhindarlah dari penipuan, karena orang sono nya bilang "Saat ini telkomsel tidak sedang mengadakan undian berhadiah".

Nah 2 hari kemarin telpon penipuan itu menghampiri nomor ku juga. Kira2 percakapannya gini: (kira2 loh ga spesifik...hehe)
r = aku
p = penipu

r = Halo, Assalamualaikum
p = Maaf ibu menggangu waktu nya sebentar, apa benar ini dengan pemilik nomor 081221xxxxx ?
r = iya benar (curiga mode on)
p = begini ibu, kami dari telkomsel jakarta tadi malam kita telah sukses mengadakan undian dan ibu terpilih menjadi salah satu pemenang nya
r = oh yah? (ekspresi datar coz curiga is more mode on xixixixi)
p = iya bu, ibu diharapkan menghubungi ke kantor kami dengan nomor 021-xxxxx (ga aku catet :p)
r = ok saya catet (bohong mode on)
p = iya bu, tolong dicatat ya...
r = iya sebentar, 021....
p = sudah ambil pena ibu?
r = ok saya di depan komputer koq, saya ketik aja yah...
p = oh ok bu, 021....... atau 021........
r = oh beda belakang nya aja yah? (pura2 ngetik, padahal asa pencet)
p = iya bu tolong ibu segera telpon, nanti menghubungi bapak Budi Raharjo ya bu...
r = oh oke pa (haduuuh aku pengen ngakak denger nama itu, secara raharjo itu nama belakang suamiku dan budi itu nama partner bisnis nya whahahahaha....)
p = maaf bu klo boleh tau pekerjaan ibu apa?
r = ibu rumah tangga (ngarang dikit, anyway i'm a programmer hehe...)
p = oh ibu rumah tangga tapi lagi di depan komputer ya bu? (tampaknya dia mulai merasa ada yang aneh)
r = iyaaa paaa (huh emang nya ibu RT ga bole maenan PC, hari gini....emak emak aja pada maen facebook-an)
p = oke bu, sekarang ibu langsung aja hubungi nomor itu, dan jangan lupa ya bu hubungi bapak Budi Raharjo (wakakakakakak)
r = ok, saya matikan dulu telpon nya yah baru saya telpon kesana
p = ok bu harap segera telpon setelah ini ya bu, Assalamualaikum
r = wa alaikum salam

weeeeeh... penipu bisa juga bilang salam, padahal didalam salam itu kan ada bagian mendoakan keselamatan bagi orang yang diberi salam itu, dan tampaknya doa itu terkabul....
Aku selamat dari penipuan itu hehehehe....
trus kututup telpon, dan hape ku dinonaktifkan, soalnya males klo ntar dia telpon lagi lagi lagi kayak ke bapakku

Semoga ceritaku ini ada hikmah nya ya kawan, supaya kita selalu berhati-hati dan tidak mudah tergiur dengan iming-iming hadiah undian dan semacamnya...

0 comments: